ORASI AHY. : #MudaAdalahKekuatan

AHY: Muda Adalah Kekuatan

Jakarta: “Bagi orang-orang pesimis, muda selalu diidentikan dengan sosok yang kurang
berpengalaman, kurang sabar, kurang teliti dan lain-lain. Tapi bagi orang-orang optimis, muda
adalah kekuatan,” tegas Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dalam orasinya yang bertajuk
“Muda Adalah Kekuatan” di Djakarta Theater, Thamrin, Jakarta Pusat, Jumat (3/7) malam.

Dalam orasi itu, AHY fokus menyerukan pentingnya anak muda untuk berperan aktif dalam
membangun dan berkontribusi untuk Indonesia. Di tahun 2019 diperkirakan ada 100 juta
peduduk Indonesia yang berusia 17-35 tahun.

Hal ini mengandung dua potensi. Pertama, dalam
konteks pesta demokrasi, angka ini merefleksikan 52 persen dari total pemilih dalam Pemilu
2019 mendatang. Kedua, dalam konteks pembangunan nasional, anak muda akan menjadi
pelaku utama dan motor penggerak di berbagai sektor, sesuai dengan bidang dan keahliannya
masing-masing. Artinya, anak muda akan sangat menentukan nasib dan masa depan bangsa
kita lima tahun mendatang dan selanjutnya.

“Dengan pola pikir “Muda Adalah Kekuatan” kita memilik semangat dan optimisme untuk
menggapai mimpi anak muda,” seru AHY disambut riuh teriakan “setuju…” oleh lebih dari
1500 peserta yang memenuhi Djakarta Theater.

AHY percaya, anak muda memiliki tiga hal utama yang perlu diberdayakan dalam membangun
Indonesia menjadi negara yang lebih baik. Hal tersebut antara lain: kekuatan fisik, mental dan
intelektual. AHY menganggap tiga hal tersebut dapat menjadi pemicu kaum muda agar selalu
bermimpi untuk berbakti kepada orang tua, agama, bangsa dan negara.Selain itu, AHY juga merujuk pada kisah teladan Uwais Al Qarni. Sambil duduk dipinggir
panggung, AHY menceritakan kisah Uwais. Uwais adalah pemuda miskin yang menggendong
ibunya yang renta naik haji dengan berjalan kaki dari Yaman ke Mekah. AHY mengajak kaum
muda untuk meneladani sifat loyalitas, komitmen, totalitas, dan pengorbanan.
Dalam konteks kebangsaan, AHY mengajak kaum muda Indonesia untuk berkomitmen besar
untuk memuliakan Ibu Pertiwi Indonesia. Menyitir perkataan John F. Kennedy: “Jangan
bertanya apa yang bisa kita dapatkan dari negara, tetapi tanyalah apa yang bisa kita berikan
kepada negara.” AHY berkeyakinan, langkah-langkah para pemuda di setiap momen penting
sejarah Indonesia senantiasa dituntun oleh jiwa, intuisi dan keyakinan mereka terhadap nilai￾nilai kebenaran, keadilan, perjuangan, pengorbanan dan harapan akan masa depan yang lebih
baik.

Baginya, pemuda memang seharusnya bergerak tanpa harus menunggu ‘berpengalaman’ atau
menunggu ‘diberi kesempatan’. Pemuda harus berani merebut kesempatan untuk ikut
menentukan nasib dan masa depan bangsa Indonesia. Keberanian inilah yang akan menuntun
kita untuk mewujudkan cita-cita anak muda. “Anak muda adalah pemegang kunci perubahan
bangsa.

Kita tidak boleh diam, terutama saat menghadapi ketidakadilan. Jangan diam. Jika
orang-orang yang baik berdiam diri, maka hal-hal yang tidak baik, akan terus terjadi,” terang
AHY.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *