Wibisono: Menhan Minta Kivlan Zein Dibebaskan, Jasanya kepada Negara lebih Banyak daripada Kesalahannya

Menteri Pertahanan (Menhan) Ryamizard Ryacudu

Jakarta, Persoalan hukum Eks Kepala Staf Kostrad TNI Mayjen (Purn) Kivlan Zen telah menemui babak baru, saat ini dia tengah dirawat di RSPAD Gatot Soebroto. Dia didiagnosa menderita penyakit komplikasi akibat infeksi paru-paru, “saya prihatin dengan beliau, persoalan hukum tetap berjalan, tapi rasa kemanusian juga harus dipertimbangkan”, ujar Pengamat Militer Wibisono,SH,MH menjawab pertanyaan wartawan di Jakarta rabu pagi (18/9/2019).

Sementara itu Menteri Pertahanan (Menhan) Ryamizard Ryacudu menyebut dirinya sudah meminta agar Kivlan dibebaskan.

“Saya kan sudah minta dibebaskan dulu. Tapi ini katanya politik. Saya itu nggak mau kalau ada main-main politik. Kalau sebagai purnawirawan, ya saya maunya tidak ditangkap,” kata Ryamizard di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Selasa (17/9/2019).

Meski ada kekurangan, Ryamizard menyatakan, Kivlan punya banyak kelebihan. Kivlan, disebut Ryamizard, sudah berpuluh-puluh tahun mengabdi kepada negara.

“Saya tahu ada kekurangan, ada kelebihan. Kelebihannya banyak. Dia (Kivlan) berpuluh tahun sampai pensiun mengabdi kepada negara ini,” ungkapnya.

Pengamat Militer Wibisono,SH,MHj

“Saya sepakat dengan pernyataan Menhan, Pak KZ banyak Jasanya buat Republik ini, dimasa pensiunpun beliau masih diminta bantuan oleh negara untuk pembebasan sandera di Philipine dan akhirnya misinya berhasil,” terang Wibi.

Sebelumnya, Kivlan Zen akan menjalani perawatan selama 12 hari kerja di RSPAD Gatot Soebroto. Eks Kepala Staf Kostrad TNI itu menderita penyakit komplikasi akibat infeksi paru-paru.

Menurut surat keterangan dari Pusat Kesehatan Angkatan Darat RSPAD Gatot Soebroto, Kivlan didiagnosis menderita sejumlah penyakit. Surat keterangan tersebut diterima wartawan dari kuasa hukum Kivlan, Tonin Tachta, pada Selasa (17/9/2019).

“Yang bersangkutan (Kivlan Zen) saat ini memerlukan perawatan (rawat inap) untuk diagnostik dan terapeutik serta pemeriksaan lanjutan: MRI Kepala Lengkap, Fisioterapi, Konsul Ortopedi di RSPAD Gatot Soebroto karena sakitnya. Proses pemeriksaan dan perawatan kurang lebih 12 hari kerja,” tulis surat keterangan tersebut.

Kuasa hukum Kivlan Zen, Tonin Tachta

Kuasa hukum Kivlan Zen, Tonin Tachta, menyebut kliennya sudah sakit sejak ditahan di Polda Metro Jaya. Namun Kivlan, kata Tonin, tak diizinkan dirawat sehingga penyakitnya semakin parah.

“Dari dulu sakitnya, hanya saja di polisi nggak dituntaskan, di kejaksaan juga begitu, nah di pengadilan, berobatlah, berobat hari Jumat kemarin seharusnya harus rawat inap, jaksa sama polisi ngotot nggak boleh, nah tadi dia sudah nggak bisa lagi, paru-paru sudah infeksi gimana, mungkin kalau paru-paru ini sudah komplikasi,” ujar Tonin saat dihubungi terpisah.(red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *